Belanja Online Secara Sosial dengan Konsep Social Commerce

konsep social commerce
16 Juni 2016
Bagikan artikel ini
  • 10
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    10
    Shares

Anda pasti pernah mendengar ecommerce, tapi apakah Anda pernah mendengar social commerce?

Seoarang penulis, entrepreneur dan marketer bernama, Seth Godin pernah berkata, “Anda dapat menggunakan media sosial untuk mengubah orang asing menjadi teman, teman menjadi pelanggan dan pelanggan menjadi penjual.”

Orang asing menjadi teman? Tentu saja bisa. Teman menjadi pelanggan/customer? Yep, itu relatif mudah untuk mempromosikan website Anda (di mana pengikut dan teman-teman dapat melakukan pembelian) di media sosial.

Pelanggan menjadi penjual produk Anda? Tentu juga bisa, tetapi dengan pengenalan social commerce, yang memungkinkan teman-teman untuk menjadi customer di media sosial (tanpa pergi ke situs Anda).

Apa itu Sosial Commerce?

Social commerce didefinisikan sebagai kemampuan untuk melakukan pembelian produk dari perusahaan pihak ketiga pada media sosial Anda.

Misalnya, Anda dapat menelusuri dan membandingkan produk di Facebook dan kemudian melakukan pembelian di Facebook itu sendiri.

Ataupun, setelah Anda melihat produk di facebook, lalu Anda pergi ke website perusahaan tersebut untuk melakukan pembelian. Atau Anda dapat belajar tentang produk dalam tweet dan melakukan pembelian di Twitter itu sendiri.

Lebih sederhananya menurut Heidi Cohen ActionableMarketingGuide.com, social commerce adalah dimana media sosial bertemu dengan aktivitas belanja.

Saat ini, ada tiga situs media sosial yang memiliki ruang untuk social commerce: Facebook, Twitter dan Pinterest.

  1. Facebook

Baru-baru ini, Facebook telah mengembangkan konsep social commerce pada platfromnya. Perusahaan dapat membuat seluruh “Shop Now” toko. dan bahkan Messenger sedang digunakan oleh perusahaan untuk berinteraksi dengan konsumen (baik sebelum dan setelah penjualan).

konsep social commerce

Dengan Shop Facebook, Anda bisa …

  • Upload produk dan informasi produk.
  • Mengatur katalog produk toko Anda.
  • Menjual produk langsung dari Page Anda.
  • Mengelola order.
  • Menjalankan iklan Facebook untuk mempromosikan salah satu produk Anda.
  • Mendapatkan Insight.

Anda akan mulai dengan sesuatu seperti ini …

konsep social commerce

Dan membuatnya sesuai dengan yang Anda suka. Saran untuk Anda adalah pilih produk yang tepat untuk audience dan memperhatikan pemesanan produk.

Anda tidak perlu untuk menempatkan seluruh produk di Shop Facebook Anda. Coba merilis satu produk ke Facebook untuk melihat bagaimana hasilnya, lalu merilis produk lama di Facebook, fokus pada penjualan terlaris Anda.

Lakukan eksperimen untuk melihat mana yang berhasil, tapi ingat bahwa Facebook adalah jejaring sosial dan tidak semua orang menjual dengan konsep social commerce ini, bisa dikatakan belum. Jangan membanjiri audience Anda dengan pilihan … sempitkan pilihan produk untuk mereka.

STUDI KASUS: MVMT WATCHES VIA SHOPIFY

Shopify merilis sebuah studi kasus dari MVMT Watches , yang ingin menyederhanakan jalan mereka untuk membeli sebagai kehadiran media sosial mereka tumbuh …

Spencer Stumbaugh  dari MVMT Watches mengatakan:

“Ini sangat penting untuk memotong langkah-langkah dalam proses pembelian. Ini hampir seperti memiliki halaman landing page baru, tapi pelanggan dapat membelinya secara langsung. ” (Via Shopify)

Jadi, Spencer dan timnya meluncurkan Shop Facebook mereka. Hasilnya?

  • Sekitar 1.500 orang mengunjungi Shop Facebook MVMT dalam jangka waktu 7 hari.
  • Sekitar 60.000 pengguna mengunjungi toko dalam waktu 90 hari.
  • Tingkat konversi 0,5% dan menghasilkan pendapatan  $15.000.

angka-angka tersebut dirilis pada bulan Maret, sehingga bisa  diasumsikan pendapatan juag telah meningkat sejak bulan tersebut. Selain itu, perlu dicatat bahwa MVMT Watches memang memiliki anggaran iklan Facebook, yang dapat membantu promosi di Facebook.

Spencer percaya ini hanyalah awal dari social commerce, dan bukan hanya untuk MVMT Watches …

Spencer Stumbaugh juga menambahkan :

“Saya rasa ini adalah apa yang semua orang akan lakukan di masa depan. Terjun di awal dan memotong sejumlah langkah dalam proses konversi meningkatkan pengalaman pelanggan dan membantu kita tumbuh dalam cara-cara yang baru. ” (Via Shopify)

  1. Twitter

Anda juga dapat menjual produk kepada pelanggan secara langsung melalui Twitter sekarang. Pada dasarnya, setiap produk yang Anda tweet akan menyertakan tombol buy, yang berarti audience Anda dapat membeli dari Anda tanpa meninggalkan Twitter.

Berikut ini adalah contoh …

konsep social commerce

Twitter telah bekerja sama dengan sejumlah mitra eCommerce untuk membuat semuanya mungkin dan mulus.

Tentu saja, promoted tweets, seperti iklan Facebook, adalah manfaat tambahan. Hal itu membuat lebih mudah untuk memperluas audience Anda dan membuat produk Anda lebih sering muncul. Anda dapat menggunakan fitur social commerce Twitter ini untuk langsung menjual,  flash sale, rilis produk, dll, langsung dari Twitter ini.

Seperti Facebook, Twitter menyimpan informasi pembayaran sehingga tidak perlu dimasukkan berulang kali, membuat pengalaman berbelanja di ponsel yang lebih nyaman.

  1. Pinterest

Buyable Pin dirilis pada bulan Juni 2015. Pada saat itu, ada 30 juta di situs, tetapi hanya tiga bulan kemudian, Pinterest melaporkan bahwa jumlah itu dua kali lipat menjadi 60 juta.

Menurut Shopify, nilai pesanan rata-rata penjualan dari Pinterest adalah $ 50, yang lebih tinggi dari media sosial lainnya.

Berikut adalah aliran perdagangan Pinterest …

konsep social commerce

Anda dapat memilih “Buy It” dan melakukan pembelian saat itu juga baik dengan Apple Pay atau kartu kredit.

Pinterest telah bekerja dengan sejumlah retailer seperti …

  • Macy
  • Nordstrom
  • Bloomingdale
  • Wayfair

Apa yang unik tentang Pinterest adalah bahwa sebagian kecil dari konten situs adalah asli. Menurut salah satu sumber, 80% dari konten Pinterest adalah repins. Ini adalah keuntungan besar bagi Anda, kandungan pencipta asli.

Pastikan untuk memiliki produk Anda dalam berbagai warna. Saya tidak perlu memberitahu Anda bahwa representasi visual dari produk Anda adalah kopling, sehingga menghabiskan waktu (dan uang) untuk menyempurnakan gambar produk Anda.

Mengapa Social Commerce?

Belanja offline termasuk sebuah pengalaman sosial. Anda akan meminta teman-teman dan keluarga pendapat mereka tentang produk yang ingin dibeli.

Anda akan membeli merk yang sama dari barang rumah tangga yang orang tua Anda beli, atau Anda akan pergi berbelanja berdua dengan pasangan Anda, keluarga,atau teman.

Tapi bagaimana dengan ecommerce? Bisa dikatakan tidak begitu “sosial.”

Heidi Cohen setuju bahwa yang bisa menjadi alasan utama semua orang berbicara tentang konsep social commerce …

“Sementara belanja pada dasarnya adalah sebuah pengalaman sosial, pikirkan seorang gadis berbelanja di sebuah mal, belanja online jelas tidak sosial. Namun, terlepas dari mana pembelian dilakukan, banyak keputusan belanja melibatkan lebih dari satu input individu, baik itu pasangan, orang tua dan anak, atau teman-teman.

Dengan teknologi yang berkembang, terutama peningkatan penggunaan smartphone, dan platform media sosial, belanja online berubah dan menjadi lebih sosial.

Sekitar tiga dari empat konsumen bergantung pada sosial media untuk memandu keputusan pembelian mereka menurut Bazaar voice.

Akibatnya, tidak sulit untuk menjual di tempat pelanggan Anda biasanya berada daripada mencoba untuk memancing mereka ke Website Anda.

konsep social commerce ini adalah pasar atau sarana yang baru lahir, mencakup susunan yang luas dari berbagai pilihan termasuk kelompok membeli, belanja sosial, aplikasi mobile, retailer menambahkan fitur sosial, dan belanja diintegrasikan ke dalam media sosial.

Social commerce telah diambil off baru-baru ini dan tren yang berkembang seperti dilansir Google. ” (Via HeidiCohen.com)

Cohen melanjutkan beberapa alasan untuk Anda yang mungkin ingin menambahkan social commerce untuk bisnis Anda. Berikut adalah lima alasannya

  1. Membuat persediaan dan pengembangan produk yang lebih cerdas pilihan dengan meminta pelanggan untuk memilih produk yang mereka ingin beli.
  2. Meningkatkan jumlah percakapan tentang produk / brand Anda.
  3. Meningkatkan pasar untuk produk Anda, menjangkau pelanggan baru.
  4. Meningkatkan kemudahan bagi audience untuk menemukan produk Anda dan brand awareness.
  5. Mendorong rekomendasi  produk oleh pelanggan dan ulasan.

Manfaat yang jelas, tapi satu pertanyaan besar tetap ada…

Apakah konsep Social Commerce Ini benar-benar Bekerja?

HubSpot pernah membuat beberapa pernyataan, “ketika e-commerce pernah menggunakan taktik untuk meningkatkan kesadaran merk, menemukan pelanggan baru, dan meningkatkan penjualan?” Dan “sebuah era keemasan akan berakhir. ”

Tapi apakah itu benar? Apakah konsep social commerce akan “mengerdilkan” ecommerce tradisional?

Yang benar adalah sederhana, banyak orang yang beralih ke media sosial untuk rekomendasi produk dan ulasan . Jadi, secara alami, konsep social commerce asli tumbuh. Tapi apakah orang-orang berbondong-bondong beralih ke social commerce? Tidak juga.

Ya, industri ini tumbuh.  Statista merilis perkiraan pendapatan social commerce di seluruh dunia tahun 2011-2015.

konsep social commerce

Menurut MarketingWeek , 56% dari mereka yang disurvei yang menyukai dan mengikuti merek di media sosial untuk melihat produk. 35% yang lain melakukannya untuk mendapatkan ide ketika mereka pergi berbelanja berikutnya.Tapi apakah mereka benar-benar ingin berbelanja di media sosial? Tidak begitu juga, menurut penelitian berikut ini.

konsep social commerce

Catatan bahwa  social commerce menjadi booming didorong  oleh generasi muda, menurut studi yang sama. 33% dari yang berumur 18-24 tahun mengatakan mereka ingin membeli barang secara langsung di Facebook, 27% di Instagram dan 20% di Twitter. 25-34 tahun sedikit menurun; 30% di Facebook. Orang berusia 54-65-tahun? hanya 10%.

Studi lain yang dilakukan pada pengguna media sosial usia di seluruh dunia 16-64 November 2015, menemukan bahwa hanya 9% dari responden menggunakan tombol buy Facebook …

Belanja Online Secara Sosial dengan Konsep Social Commerce 3

Studi lain, menemukan bahwa hanya 35% dari generasi milenium, biasanya yang familiar dengan teknologi, cenderung menggunakan tombol buy di Facebook. Hanya 24% mengatakan mereka tertarik pada tombol “Buy” Twitter.

Menurut Majalah Time, baik Twitter dan Facebook telah mengklaim bahwa sekitar setengah dari pengguna mereka datang ke situs mereka untuk mencari produk untuk pembelian.

Masih belum jelas tentang bagaimana sebenarnya social commerce. Apakah social selling? Apakah itu mendorong interaksi sosial di arus ecommerce tradisional? Apakah tombol “buy” atau beli yang membawa Anda dari media sosial ke situs ecommerce?

Tapi masih banyak kita lihat menggunakan saluran sosial murni untuk menjual produk dapat menghasilkan kegagalan dan sebagian besar perusahaan membuat kesalahan itu.

Media sosial bukanlah platform untuk menjual. Ini adalah tentang menjangkau dan membangun hubungan (interaksi). Kami ingin mengadopsi mentalitas progresif. ” (Via marketingweek)

Inilah yang bahkan kritikus terberat tidak dapat menyangkal …

  1. Social commerce akan memperluas jangkauan Anda dan membantu Anda menjangkau pemirsa yang mungkin pernah menemukan Anda sebaliknya.
  2. Jika dilakukan dengan benar, konsep social commerce ini akan menghilangkan gesekan yang dimana harus browsing di media sosial dan kemudian dikonversi di website lain.

Apa artinya bagi perusahaan ecommerce?

Itulah pertanyaan besar di sini. Anda harus membuat perubahan untuk mengakomodasi minat baru ini di social commerce? Jika demikian, apa yang dapat Anda lakukan hari ini?

Perhatikan bagaimana konsep social commerce ini berkembang, bersaing dengan fitur terbaru, bahkan mungkin bermain-main dengan akun. Tapi apakah Anda benar-benar perlu untuk berada di kereta musik ini hari ini? Tidak.

Katakanlah Anda memutuskan untuk bereksperimen dengan social commerce. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah riset.

Anda perlu memahami siapa audience Anda, apa yang mereka suka dan tidak suka, bagaimana mereka lebih memilih untuk membeli, di mana mereka menghabiskan waktu luang mereka, dll.

Semakin tua audience Anda, misalnya, semakin kecil kemungkinan mereka untuk menjadi responsif terhadap social commerce.

Setelah Anda memiliki data Anda, bandingkan dengan data dari facebook berikut ini.

Belanja Online Secara Sosial dengan Konsep Social Commerce 8

Dan data untuk Twitter.

Belanja Online Secara Sosial dengan Konsep Social Commerce 9

Pilih salah satu situs media sosial untuk memulai. Jangan semuanya Anda lakukan.

Setelah itu, terus optimalkan. Jika Anda memilih social commerce, Anda secara efektif melakukan dua kali lipat pekerjaan optimasi Anda.

Dua toko, dua pengalaman pengguna, dua set halaman produk, dua arus checkout, dll. Bersiaplah untuk jumlah pekerjaan Anda harus dimasukkan ke dalam untuk mendapatkan hak ini, terutama karena masih wilayah yang relatif belum dipetakan.

Jika Anda ingin melihat hasil yang sama seperti MVMT, Anda perlu anggaran iklan sosial kecil untuk memperluas audience Anda juga.

Kesimpulan

Banyak yang mengatakan tahun 2016 dijuluki tahun social commerce. Tapi apakah konsumen memang sudah siap dengan konsep social commerce yang seperti dibahas sebelumnya?

Inilah yang harus Anda ketahui dan lakukan selanjutnya dalam menyikapi social commerce ini.

  1. Tidak semua orang menjual dengan konsep social commerce (belum).
  2. Tidak ada yang mengatakan Anda harus terlibat dalam social commerce (belum).
  3. Anda harus melihat bagaimana tren berkembang,  selalu update tentang fitur social commerce dan kemungkinan lain.
  4. Jika Anda memutuskan untuk memulai dengan social commerce, melakukan riset terlebih dahulu untuk lebih memahami audience Anda, apa yang mereka suka, bagaimana mereka ingin membeli
  5. Bandingkan data audience Anda dengan data 2 media sosial. Pilih salah satu situs yang paling cocok.
  6. Terus optimalkan social commerce Anda.
  7. Pertimbangkan iklan untuk memberikan Anda dorongan promosi.

Bagaimana? Apakah Anda tertarik untuk membuat toko di Facebook atau Twitter? Anda bisa berbagi pendapat Anda bersama DigitalMarketer.id pada kolom komentar di bawah ini.

 


Bagikan artikel ini
  • 10
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    10
    Shares

Related Posts