4 Indikator Perilaku Pengunjung Website yang Membantu Meningkatkan Website Anda

Perilaku pengunjung Website
9 Agustus 2016

Bila pengunjung menelusuri melalui website Anda, mereka memperhatikan desain, kemudahan navigasi, konten, daya tarik visual, dan semua rincian lainnya dia bisa melihat dan pengalaman. Perilaku pengunjung website Anda tergantung pada tampilan yang mereka lihat.

Jika Website Anda cukup menarik, mereka akan melanjutkan browsing dari halaman ke halaman website Anda yang lain untuk mencari informasi lebih lanjut.

Jika, di sisi lain, website tidak memiliki apa yang diperlukan, pengunjung website akan terpental/pergi dari website Anda sebelum mereka mengerti website Anda tentang apa.

Dengan menganalisis perilaku pengunjung website, Anda akan mendapatkan beberapa petunjuk tentang aspek yang perlu perbaikan.

Pada artikel kali ini, kita akan menganalisis empat indikator yang membantu Anda memahami perilaku pengunjung Anda.

Kemudian, akan ada saran untuk Anda bagaimana menggunakan analisis yang telah Anda dapatkan tersebut untuk meningkatkan tingkat konversi dan meningkatkan efektivitas website Anda secara keseluruhan.

Analisis Perilaku Pengunjung website dengan Behavior Flow

Apa sebenarnya yang pengunjung Anda lakukan di website? Tindakan apa yang mereka ambil setelah datang ke Landing page?

Seperti kebanyakan pemilik website lain, Anda akan menggunakan Google Analytics untuk memahami bagaimana website Anda bekerja.

Namun, ada aspek dari Google Analytics yang kebanyakan orang mengabaikannya yaitu Behavior Flow report.

Ini adalah grafik yang menunjukkan bagaimana pengunjung berpindah dari satu halaman Website Anda ke halaman yang lain, dan apa tindakan yang mereka ambil selama mereka di website Anda.

Pada bagian ini banyak informasi untuk diproses, tapi itu benar-benar penting untuk memahami perilaku pengunjung website.

Ini adalah bagaimana Anda akan menemukan Behavior Flow report Anda:

  • Masuk ke akun Google Analytics Anda
  • Pilih Reporting tab, yang akan Anda temukan di bagian atas halaman Analytics.
  • Temukan Behaviour Flow di sidebar.

Perilaku pengunjung Website

Setelah Anda mengakses halaman tersebut, Anda harus memilih jenis tampilan yang ingin Anda lihat: pages, pengelompokan konten Anda, event, atau pages dan event.

Perilaku pengunjung Website

Laporan ini akan memberikan presentasi visual untuk lamanya waktu yang dihabiskan pengunjung di website Anda, dan tujuan akhir yang mereka kunjungi sebelum pergi dari website Anda (bouncing).

Pada dasarnya, Anda akan memahami jalur (path) pengunjung dari satu halaman ke halaman lain. Bila Anda klik pada jalur (path), Anda dapat melihat bagian mana yang terisolasi dari traffic.

Perilaku pengunjung Website

Sangat penting untuk menganalisis Behavior Flow report untuk mengetahui masalah potensial yang berhubungan dengan pengalaman pengguna di website Anda.

Jika Anda melihat bahwa halaman tertentu yang biasanya terdaftar sebagai tempat akhir pengunjung berada sebelum meninggalkan website, maka Anda mungkin perlu untuk memperbaikinya.

Jangan menganggap selalu ada sesuatu yang salah karena itu adalah tempat terakhir yang mereka kunjungi.

Mari kita membahas beberapa skenario umum dan apa yang dapat Anda lakukan untuk memperbaikinya (jika perlu):

  • Pengunjung mendapat apa yang mereka cari dan pergi. Sekali lagi, kadang-kadang tidak ada sesuatu yang salah dengan orang-orang meninggalkan halaman. Mungkin Anda ingin membuat halaman ini sebagai langkah lebih lanjut dan membuat pengunjung untuk berlangganan newsletter atau mengunjungi halaman lain. Dalam hal ini, pertimbangkan untuk menambahkan Call to Action (CTA) untuk mengarahkan traffic ke halaman tertentu.
  • Mereka terpental (bounce) karena pengunjung tidak menemukan apa yang mereka cari. Hal ini biasa terjadi dengan pengunjung yang datang dari mesin pencari. Salah satu cara untuk memecahkan masalah ini adalah dengan menggunakan Tool survey seperti Qualaroo dan mengajukan pertanyaan pada pengunjung Anda seperti: “Tidak dapat menemukan apa yang Anda cari? Silakan beritahu kami sehingga kami dapat membantu Anda! “. Jika Anda menjalankan survey tersbut cukup lama, biasanya Anda akan mendapatkan tanggapan yang bagus dan dapat digunakan untuk meningkatkan website.
  • Pengunjung meninggalkan di tengah-tengah funnel penting. Apakah itu sign-up atau saluran penjualan, pengunjung yang meninggalkan di tengah-tengah funnel adalah masalah. Dalam hal ini, Anda mungkin ingin melakukan A / B testing dengan variasi yang berbeda dari funnel Anda dan melakukan beberapa analisis kualitatif untuk mencari mengapa orang meninggalkannya. Anda mungkin perlumenggunakan tool seperti Unbounce, A / B Tasty, VWO atau Optimizely untuk melakukan A/B testing yang cukup valid.

Sumber Traffic Populer

Behavior Flow tidak memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi landing page yang paling populer, tapi Anda harus mencari tahu dari mana traffic berasal.

Pengunjung menemukan website Anda melalui sosial media, mesin pencari, iklan, posting blog, dan banyak sumber traffic lainnya. Anda perlu memahami sumber traffic dalam rangka meningkatkan website Anda.

Google Analytics memberikan informasi tentang sumber traffic di bagian Akuisisi (sebelumnya dikenal sebagai Traffic Sources).

Perilaku pengunjung Website

Di bawah Overview, Anda akan mengetahui berapa banyak traffic Anda berasal dari pencarian organik dan pencarian berbayar, rujukan (referral), sosial media, kunjungan langsung, dan sumber-sumber lainnya.

Jika Anda melihat bahwa Anda tidak mendapatkan banyak traffic dari pencarian organik, maka Anda harus bekerja pada strategi SEO Anda. Berikut adalah rencana aksi no-BS untuk meningkatkan website Anda SEO:

  • Publikasi adalah raja. Ini harus menjadi landasan seluruh strategi pemasaran Anda. Bagaimana Anda bisa dibicarakan? Bagaimana Anda bisa ditemukan oleh audience yang tepat? Jika Anda sedang membangun produk software berbentuk layanan atau bisnis online yang serius, kemudian gunakan Haro (membantu mencari jurnalis) untuk memulai mesin publikasi Anda. Juga, cobalah untuk berkontribusi ke blog berpengaruh. Semakin banyak publikasi yang Anda dapatkan, backlink yang lebih terpercaya Anda akan dapatkan, yang akan menciptakan dorongan SEO yang kuat.
  • Temukan kata kunci yang relevan dan menerapkannya dalam konten berkualitas tinggi pada website Anda. Ini adalah strategi SEO yang harus dijalankan. Pastikan Anda membuat konten yang diperlukan di website Anda untuk menarik traffic pencarian dari kata kunci yang paling menggambarkan bisnis Anda. Setiap produk, layanan dan penggunaan yang Anda berikan harus memiliki URL khusus untuk itu. Pastikan kata kunci utama untuk setiap halaman di tag judul halaman website.
  • Meluncurkan sebuah blog. Blogging membantu Anda mendapatkan traffic dari longtail keyword. Biasanya, semakin bagus kontenyang Anda buat, semakin banyak traffic website Anda akan tumbuh. Biasanya melalui konten tutorial dan artikel yang memberikan edukasi dan informasi adalah konten yang dapat diciptakan untuk membangun Artikel Pendek, “terlalu berbentuk berita” tidak membawa banyak traffic.

Mari kita bicara tentang indikator penting lain dari perilaku pengunjung website. Berapa banyak kunjungan yang Anda dapatkan dari sosial media? Jika jawabannya adalah “tidak cukup”, maka Anda harus lebih memperhatikan kampanye sosial media marketing Anda. Berikut adalah cara untuk melakukannya:

  • Dapatkan lebih banyak konversi. Hanya menyebarkan konten di sosial media tidak cukup. Lakukan pencarian untuk menemukan percakapan di mana brand Anda diperlukan. Setelah Anda menemukan percakapan ini, jadilah sumber dari topik yang dibicarakan di sosial medi tersebut. Jangan langsung jualan. Berikan jawaban yang membantu dan memberikan solusi. Energi ini akan bermanfaat menarik lebih banyak pengikut dan pengunjung website.
  • Menggunakan gambar menarik. Gunakan gambar yang menarik perhatian pengguna sosial media. Menjadi merek yang dikenal untuk menyediakan konten gambar yang indah. Ini akan mendapatkan suka dan perhatian yang Anda butuhkan untuk memulai percakapan.
  • Jadilah layanan. Jika Anda membuat komitmen untuk menanggapi pertanyaan dan kekhawatiran di media sosial, Anda akan menunjukkan sisi manusia nyata merek online Anda. Perhatian ini untuk orang-orang nyata pergi mil. Ingat, pemasaran adalah tentang sentuhan. Sentuhan ini pertama awal adalah kunci untuk membangun hubungan pelanggan jangka panjang.

Parameter paid search atau iklan juga penting. Jika Anda melakukan kampanye AdWords, Anda jelas ingin tahu seberapa efektif iklan yang Anda buat. Jika Anda tidak puas dengan hasilnya, Anda  perlu untuk bekerja pada iklan dan membuat mereka lebih menarik untuk audience target Anda.

Like, Share, dan Komentar Konten Populer

Ketika Anda mengolah data dari google analytics, Anda akan melihat bahwa beberapa halaman Anda lebih populer daripada yang lain. Itu biasanya terjadi dengan adanya trending news atau konten evergreen.

Itu indikator yang memberitahu Anda apa yang audience target Anda ingin lihat.

Misalnya, Anda melihat bahwa konten infografis mendapatkan lebih banyak like dan share dari list artikel, maka Anda harus tertarik pada jenis konten yang seperti itu untuk dipublish nantinya.

Anda dapat tetap menyegarkan dan mempromosikan konten yang paling populer selama itu relevan. Menggunakan media sosial untuk mengingatkan pengguna Anda berapa banyak mereka menyukai posting sebelumnya.

Trik cerdas yang lain adalah termasuk bagian khusus di website Anda untuk konten yang saat ini populer di kalangan audience. Pengunjung menyukainya ketika mereka tidak harus menggunakan kotak pencarian untuk menemukan informasi yang sedang tren.

Perilaku pengunjung Website

Bouncing Off Setelah Melihat Pop-Up

Ya, pop-up membuat promosi Anda segera terlihat oleh pengunjung, dan pop-up memungkinkan Anda untuk menyajikan CTA yang sangat jelas. Misalnya, Anda dapat meminta berlangganan atau mengundang pengunjung untuk melihat publikasi terbaru Anda.

Pop-up juga bagus untuk menampilkan iklan berbayar di website Anda. Anda pasti bisa membuat pengiklan yang memasang iklannya di website Anda membayar lebih, karena pengunjung lainnya akan segera melihatnya ketika datang di website Anda.

Meskipun banyak manfaat dari jendela pop-up, Anda perlu menyadari hal yang satu ini: pop-up bisa sangat menjengkelkan.

Anda pasti pernah tahu pop-up bet365 yang muncul pada halaman acak. Ini adalah tanda bahwa komputer pengguna telah terinfeksi dengan program yang mungkin tidak diinginkan, sehingga membuat semua orang paranoid, seperti semua pop-up lain lakukan.

Meskipun bersih, menampilkan pop-up tidak akan mencapai hasil yang baik. Sebagai contoh, katakanlah pengikut Facebook Anda like posting yang Anda share dan mereka klik pada link untuk mengunjungi situs Anda. Kemudian, mereka melihat pop-up yang meminta mereka untuk berlangganan, atau mereka harus menonton iklan sebelum mengakses posting itu sendiri.

Perilaku pengunjung Website

Itu adalah cara membuat perilaku pengunjung website yang tidak akan Anda sukai yaitu meninggalkan website. Statistik menunjukkan bahwa alasan pertama pengguna akan memblokir website dari pencarian adalah “terlalu banyak iklan”.

Pop-up bisa efektif jika Anda menyajikan tawaran atau offer yang bagus, seperti “subscribe untuk mendapatkan e-book gratis.” Namun, Anda harus memastikan untuk tidak menggunakannya untuk menyajikan iklan yang mengganggu dan CTA yang tak berguna untuk pengunjung Anda.

Perhatikan bouncing rate. Jika bouncing rate lebih tinggi setelah Anda mulai menggunakan pop-up, Anda harus memperhatikan perilaku pengunjung website tersebut sebagai tanda yang jelas pengunjung Anda tidak suka pemasaran yang terlalu berat.

Jika itu yang terjadi, maka Anda harus memungkinkan mereka untuk menemukan apa yang mereka cari tanpa mengganggu mereka dengan iklan dan CTA yang mencolok.

Tips: Gunakan anotasi di Google Analytics. Jika Anda tidak ingat saat pertama kali mulai menggunakan pop-up, matikan selama seminggu. Membuat anotasi di Google Analytics untuk menunjukkan hari ketika pop-up dimatikan.

Ketika Anda memutuskan untuk menghidupkannya lagi, buat anotasi lain untuk menunjukkan ketika pop-up itu hidup. Tunggu beberapa minggu dan tinjau bouncing rate Anda sebelum dan sesudah kampanye pop-up Anda.

Apakah tingkat bouncing Anda bertambah atau berkurang? Apakah tingkat konversi pop-up Anda meningkat atau menurun? Timbang nilai pop-up berdasarkan analisis ini untuk melihat apakah mereka efektif untuk strategi digital marketing Anda secara keseluruhan.

Perilaku pengunjung Website

Kesimpulan

Itulah 4 indikator perilaku pengunjung website yang akan membantu meningkatkan website Anda. Ingat, dibutuhkan banyak pekerjaan untuk membuat sebuah website yang sukses.

Ketika Anda belajar bagaimana menganalisis dan memahami perilaku pengunjung website, Anda akan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dari website dan strategi promosi secara keseluruhan.

Dampaknya, Anda akan membuatnya jauh lebih baik dan Anda akan terus menarik lebih banyak pengunjung website secara permanen.

Jika Anda ingin berbagi pendapat atau pengalaman Anda bersama DigitalMarketer.id tentang perilaku pengunjung website, Anda bisa berbagi pada kolom di bawah ini.

 

Related Posts