3 Kesalahan StartUp Dalam Pemasaran Digital

4 September 2018
Bagikan artikel ini
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share

Bagikan artikel ini :

Mungkin anda merasa lelah secara mental dengan apa yang sudah anda lakukan selama ini, namun hasilnya masih belum sesuai dengan harapan anda. Bahkan setelah menulis blog, mendesain banner ads, menulis update email mingguan, menanggapi tweet, membuat sebuah video youtube, dan bergabung di grup LinkedIn – daftar tugas digital marketing untuk startup Anda terus berkembang.

Namun, daftar prospek dan pelanggan tidak mengikuti pertumbuhan digital marketing Anda yang besar.

Ini adalah masalah dari banyak startup di dunia digital.

Untuk benar-benar membawa digital marketing Anda ke tingkat yang menghasilkan – jangan hanya membuat orang-orang hanya menerima pesan digital marketing Anda tetapi juga menjadi bersemangat, sehingga mereka akan menjadi leads yang bagus. Anda seharusnya bukan hanya menjalankan tugas digital marketing Anda dengan benar, tetapi Anda juga dapat menghindari kesalahan digital marketing yang sering terjadi.

Disini ada tiga kesalahan paling umum yang sering dilakukan oleh startups, semuanya dapat diperbaiki atau semuanya dapat berdampak besar pada pengembalian investasi digital Anda.

 

Kesalahan StartUp Pertama: Anda Tidak Memfokuskan Digital Marketing pada Tujuan Bisnis Anda

Jika startup Anda membuat sebuah postingan di Facebook, Anda perlu membuat alasan mengapa memilih untuk menghabiskan waktu dan energi pada aktivitas digital marketing ini dari perspektif bisnis. Itu mungkin baik untuk ego Anda untuk mendapat 10 share dalam sekali post, tetapi apakah share itu benar-benar menghasilkan keuntungan?

Jangan lupa kalau Anda itu menjalankan sebuah bisnis, walaupun teknologi startup Anda itu luar biasa.

Sama seperti bisnis lainnya, startup Anda perlu memiliki pendapatan. Cara untuk memiliki pendapatan dengan digital marketing adalah dengan membuat semua kegiatan Anda mencapai tujuan bisnis yang konkrit.

Cara terbaik untuk memperbaiki kesalahan digital marketing tanpa tujuan bisnis adalah menciptakan funnel pemasaran. Karena tidak semua hasil digital marketing Anda langsung terjadi penjualan, funnel pemasaran ini memiliki beberapa step, yang masing-masing merupakan tujuan bisnis kecil (mendapatkan alamat email, pengguna mengisi formulir, dll) Yang mengarah ke tujuan bisnis utama yang biasanya merupakan penjualan.

Setelah memetakan funnel marketing Anda, Anda telah mengubah mindset Anda ke arah digital marketing Anda melalui lensa bisnis. Gunakan lensa ini untuk melihat aktivitas digital marketing apa yang benar-benar menggerakkan arah. Jika aktivitas digital marketing tidak menggerakkan pengguna menuju tujuan bisnis, Anda harus berhenti menghabiskan waktu dan uang untuk kegiatan tersebut atau mengkonfigurasi ulang strategi dan menguji untuk melihat apakah mungkin untuk mencapai tujuan bisnis dengan cara itu.

 

Kesalahan StartUp Kedua: Mencoba Memasarkan Di Banyak Media

Startup sering mencoba untuk ada di setiap media dan akhirnya mengeksekusi mereka semua dengan buruk. Padahal seharusnya membuat strategi marketing sehingga bisa memanfaatkan pilihan media digital marketing yang ada dan memaksimalkannya

Inilah yang terjadi:

Anda membuat akun di semua jejaring sosial dan dengan panik masuk, membuat banyak post, namun tidak berinteraksi sesuai dengan norma dan standar yang ada. Alih-alih menambahkan tingkat komunikasi, startup Anda akan terlihat buruk dan mematikan potensi calon pelanggan.

Kesalahannya adalah bahwa kehadiran Anda di jaringan ini bersifat sporadis (tidak tentu) dan Anda tidak akan bisa memahami dan terhubung dengan komunitas lebih dalam. Anda seharusnya tidak mengirimkan pesan yang sama di Twitter seperti yang Anda lakukan di email atau Facebook atau Instagram. Karena bagaimanapun, Anda tidak punya waktu atau staff untuk melakukan interaksi dengan pelanggan di semua jaringan dan akhirnya Anda tidak bisa menggerakkan startup Anda menuju tujuan bisnis.

Cara terbaik untuk memperbaiki kesalahan ini adalah memulai pemasaran digital Anda dengan satu atau dua media dan menghabiskan waktu dan usaha Anda menjadi pemimpin industri di media tersebut. Setelah Anda menguasai sekelompok media pilihan, Anda mungkin ingin memperluasnya, atau Anda mungkin menemukan bahwa Anda dapat mempertahankan pertumbuhan startup Anda pada satu atau dua media tersebut.

Sumber Daya:

  • Memilih jejaring sosial yang tepat melalui Search Engine Land
  • Menciptakan lebih interaksi dibanding marketing

 

Kesalahan StartUp Ketiga: Mencoba Memasarkan Untuk Semua Orang

Jika Anda mencoba menargetkan semua orang, maka Anda tidak menargetkan siapa pun. Ini adalah kesalahan yang saya pelajari sejak dini.

Konsumen rata-rata menerima 5.000 pesan penjualan per hari, yang berarti pesan digital marketing Anda harus menonjol dengan menjadi yang paling disesuaikan untuk audiens Anda. Jika startup Anda mencoba memasarkan ke khalayak yang terlalu beragam dengan berbagai keinginan, kebutuhan, dan kemauan maka Anda tidak akan dapat membuat pesan pemasaran digital yang beresonansi dengan siapa pun.

Selain itu, dengan audiens yang besar ini, pesan marketing Anda bersaing dengan kumpulan pesaing yang jauh lebih besar. Anda ingin menargetkan pemirsa yang sempit (terkadang disebut niche) dan maka Anda harus membuat pesan yang disesuaikan untuk mereka.

Anda dapat mempersempit target audiens Anda dengan berbagai demografi dan psikografis. Demografi adalah variabel kuantitatif seperti usia, jenis kelamin, pendapatan, lokasi, dan penghasilan. Psikografi adalah pengukuran kualitatif dan sering didefinisikan sendiri seperti penggemar patriot, investor, atau aktivis lingkungan.

Mempersempit pesan Anda yang menciptakan perasaan senang bagi audiens bahwa itu hanya untuk mereka. Contohnya, jika Anda adalah startup yang menyediakan media sosial marketing untuk pemilik gym Crossfit, Anda dapat mempersempit penargetan Anda hanya dengan mengubah judul blog Anda, jika pada awalnya berjudul “7 Hal yang Perlu Bisnis Anda Ketahui Tentang Pemasaran”, akan lebih sesuai jika mengubah judul menjadi “7 Hal yang Harus Anda Ketahui Tentang Pemasaran Facebook”. Meskipun yang melihat adalah pemilik gym CrossFit, mempersempit dan menyesuaikan pesan membuatnya lebih beresonansi dengan mereka.

Dari pengalaman, saya menemukan bahwa menyesuaikan pesan marketing kepada audiens yang sempit itu:

  • Meningkatkan rasio tayangan iklan PPC (yang meningkatkan angka mutu dan menurunkan biaya per klik)
  • Meningkatkan laba atas belanja iklan
  • Meningkatkan tingkat buka email
  • Tingkatkan jumlah feedback di jejaring sosial

Tips tambahan: ini sangat penting untuk berfikir tentang target pemasaran Anda yang sebenarnya. Sebagai contoh, jika startup Anda adalah situs yang menghubungkan tutor dengan anak-anak sekolah yang berkinerja buruk, awalnya Anda dapat membuat pesan pemasaran digital yang disesuaikan untuk anak-anak yang kinerjanya buruk. Bagaimanapun, anak-anak tidak memiliki daya beli: audiens Anda sebenarnya adalah orang tua. Anda ingin menargetkan orang tua anak-anak yang berkinerja buruk untuk pemasaran Anda dengan pesan yang beresonansi dengan mereka.

Sebagai startup, Anda memiliki anggaran terbatas dan waktu terbatas untuk melakukan pemasaran digital Anda. Anda tidak memiliki keuangan dan staf dari perusahaan yang lebih besar dan harus sangat berhati-hati untuk menghindari kesalahan. Dari aktivitas mengikat digital marketing Anda untuk tujuan bisnis, pilih media digital marketing Anda secara khusus, dan menargetkan audiens secara spesifik, dengan begitu Anda menghindari tiga kesalahan paling umum yang dilakukan startup pada pemasaran digital dan akan mulai melihat peningkatan laba/untung.

 

Jadi Apa kesalahan digital marketing terbesar yang dibuat startup Anda dan pelajaran apa yang Anda pelajari darinya?

 

Anda bisa juga bisa join DM Labs untuk mempelajari lebih dalam lagi tentang digital marketing

Bagikan artikel ini :

Bagikan artikel ini
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *