Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 2
1 Juli 2016
Bagikan artikel ini
  • 1.4K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1.4K
    Shares

Bagikan artikel ini :

Sebelumnya, DigitalMarketer.id telah membahas tentang psikologi warna dalam marketing dan branding, kali ini kita kan membahas tentang branding di media sosial dengan kekuatan visual.

Hal ini masih akan berhubungan dengan psikologi warna.

Apakah konten visual Anda dinamis, menarik dan beragam?

Jika Anda ingin terlihat menonjol di media sosial, Anda harus mendapatkan perhatian audience Anda.

Dan Anda harus melakukannya dalam waktu singkat. Tapi itu hanya bagian dari cerita …

Karena tanpa visual marketing, konten Anda akan terjebak dan tidak menarik.

Bagaimana dengan itu?

Gambar yang tepat dapat posting yang sebenarnya bisa dikatakan membosankan bisa menjadi menarik.

Hal ini dapat memperluas jangkauan Anda, meningkatkan keterlibatan dan interaksi yang terus berputar.

Secara sederhana:

konten visual Anda bisa menciptakan sebuah momen menarik.

Jadi bagaimana Anda bisa membuat branding di media sosial dengan visual yang kuat?

Dan apa yang dapat Anda lakukan untuk membuat signature style (gaya khas/unik) Anda?

Berikut ini adalah 6 cara mengembangkan konten visual untuk branding di sosial media.

Branding di Media sosial dengan Visual Khas Anda

Bayangkan duduk di depan komputer Anda, menonton urutan gambar dengan cepat.

Anda mungkin berpikir tidak mungkin untuk mengidentifikasi, menangkap atau mempertahankan setiap informasi di gambar tersbut. Namun hebatnya, banyak hal yang bisa terjadi dalam sekejap mata.

Bahkan, otak kita seperti alat pengolahan kuat karena dapat memproses gambar dalam waktu 13 milidetik .

Pikirkan tentang hal itu berkaitan dengan brand Anda, website Anda, seluruh kehadiran online Anda.

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 4

(Brand Anda adalah apa yang orang katakan ketika Anda tidak ada di dalam ruangan)

Dalam hitungan sesaat, audience Anda membuat keputusan. Apakah mereka akan berhenti dan membaca atau mereka akan pindah?

Apakah mereka memutuskan untuk terlibat dengan bisnis Anda atau akan berinteraksi dengan kompetitor Anda?

Mengingat kecepatan orang-orang memindai konten, menarik perhatian mereka dengan cepat menjadi caranya. Tanpa itu, Anda mungkin kehilangan kesempatan selamanya.

Di situlah visual marketing penting.

‘Konten dengan gambar yang relevan mendapat 94% lebih views dari konten tanpa gambar yang relevan.

Grafis yang tepat dapat berbagi visi Anda, memperluas kehidupan suatu produk, menjual jasa atau meningkatkan kampanye.

Setiap perusahaan atau bisnis memiliki kesempatan unik ini.

Dalam momen yang singkat tersebut Anda dapat menginspirasi dan menyenangkan audience Anda.

Tapi untuk melakukan itu, Anda harus mulai dengan citra atau image brand yang kuat.

Seperti apa branding di media sosial dengan visual yang kuat?

Ketika Anda memikirkan identitas brand visual yang kuat, apa yang terlintas dalam pikiran?

Mungkin logo adalah hal pertama yang Anda pikirkan. Dari website untuk pemasaran offline, logo merupakan perpanjangan dari brand tersbut.

Tapi lebih dari itu …

Menurut sebuah studi, 45% dari image sebuah brand berasal dari apa yang mereka katakan dan bagaimana mereka mengatakannya .

kata-kata Anda terikat dengan misi, visi dan nilai-nilai.

Bagaimana Anda mengatakannya akan memberikan kesan perusahaan.

Hal ini mempengaruhi perasaan orang, emosi mereka, sikap dan opini terhadap sebuah brand.

Gambar yang eye-catching dan menarik juga menjadi cara memanfaatkan visual marketing. Anda bisa lihat banyak merek ikonik di luar sana.

Masing-masing memiliki logo yang langsung dikenali. Mereka juga telah berhasil menciptakan daya tarik besar melalui konten visual yang kuat.

Coca-Cola, salah satu merek terkenal di dunia, memiliki tampilan dan nuansa khas tersendiri.

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 6

Bahkan, bisa dikatakan bahwa “Coca-Cola” adalah salah satu istilah yang paling dikenal di seluruh dunia.

Dari Instagram ke Facebook, Coca-Cola telah menghasilkan keuntungan dari brand yang kuat.

Membuktikan bahwa kehadiran visual yang kuat adalah kunci untuk terus mendominasi.

Jadi apa yang membuatnya menonjol? Yaitu…

  • Unik
  • Serba guna
  • prediktif
  • bertanggung jawab
  • Memorable
  • adaptable
  • Percaya diri

Bagaimana Anda dapat menciptakan brand visual yang kuat?

  • Tampilan dan nuansa ramping – Anda bisa melihat contoh utama dari sebuah merek yang konsisten dari online untuk pemasaran offline. Sederhana namun berarti
  • Tone - Apakah tone brand Anda berani, bersemangat, lucu, pintar, cool, menyenangkan, asli, atau otentik, Anda perlu untuk “memanusiakan” brand Anda, menciptakan ikatan antara Anda dan audience, dan menentukan kepribadian Anda.
  • Pesan yang jelas - Ketahui brand Anda dan miliki gambaran yang jelas dari perusahaan Anda kepribadian, suasana hati, dan sejarah.
  • Bercerita - 92% konsumen mengatakan bahwa mereka ingin brand untuk membuat konten yang menceritakan sebuah kisah. Namun, setiap brand memiliki cerita tersendiri, jadi terserah kepada Anda bagaimana cerita brand tersebut.
  • Menjadi magnet kepercayaan - 60% konsumen mengatakan mereka hanya akan membeli dari merek yang sudah familiar. Pada saat yang sama, 54% dari orang TIDAK percaya dengan banyak Brand.

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 7

Desain sebuah Pengalaman, Jangan Hanya Menjual Produk atau Jasa

Apakah pemasaran visual Anda hanya untuk mempromosikan bisnis Anda?

Jika Anda ingin membuat masyarakat tertarik dengan konten visual Anda, jangan membuat konten yang semua tentang ANDA.

Sebagai gantinya:

Biarkan visual marketing Anda lebih menjual daripada bisnis, produk atau layanan Anda.

Desain sebuah pengalaman dari bisnis dan brand Anda .

Ingat, merek yang baik dibangun dari waktu ke waktu memerlukan pemikiran, strategi dan implementasi yang konsisten.

Bagaimana Anda menggunakan pemasaran visual yang membuat pengalaman berharga bagi audience Anda?

Dengan 63% dari semua konten media sosial adalah gambar, saatnya untuk meningkatkan peluang Anda.

Ini seperti menunjukan customer Anda mendambakan konten visual, jadi mengapa tidak memberikannya kepada mereka? Ini saatnya branding di media sosial dengan konten visual yang kuat

Apa jenis konten visual yang terbaik di media sosial?

  • Quotes
  • Data (Infografis, statistik)
  • ebooks
  • Video
  • Gif / Meme
  • Behind the Scenes
  • Tips dan tutorial
  • pertanyaan

pastikan konten visual yang Anda pakai tepat sasaran.

Jika quote tidak bekerja dengan audience Anda, sesuaikan lagi strategi Anda.

Tidak ada all in one solution. Cari mana yang benar-benar bekerja pada audience Anda.

Tetapkan Rencana dan Tujuan

Sebelum Anda dapat menggunakan visual marketing, Anda perlu tahu apa yang Anda ingin tunjukan .

Bagaimana Anda akan mengkomunakasikan image dari brand pada audience Anda?

Setelah Anda tahu bahwa, saatnya untuk menentukan bagaimana Anda akan visual dan kreatif mengungkapkan janji merek Anda.

Misalnya, slogan Apple untuk … “think different” adalah dua sisi.

Ini jaminan mereka untuk membuat produk berdasarkan melihat dunia dari sisi yang sedikit berbeda.

Ini juga janji mereka untuk menginspirasi customer mereka untuk melakukan hal yang sama.

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 5

Cari identitas Anda:

Pikirkan tentang bagaimana orang melihat bisnis Anda. Anda harus membangun kepercayaan sebelum Anda memerlukannya.

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 1

Untuk mengembangkan rencana pemasaran visual Anda, ambil dua langkah.

Perencanaan ke Depan: Di mana Anda akan memulainya?

contoh:

  • Menjadi pemimpin industri global melalui strategi pemasaran yang jelas, terukur dan dapat dicapai perusahaan.
  • pemain dominan di pasar melalui pemasaran mulut ke mulut, influencer marketing, rencana pemasaran terpadu dan menjabarkan kampanye akuisisi customer.
  • WOW faktor- memainkan peran penting dalam retensi pelanggan dan kepuasan.
  • model inbound marketing   100% sejalan dengan tujuan dan strategi perusahaan
  • Tim yang dilatih untuk memelihara lead melalui customer journey didirikan – berbicara dengan person customer yang jelas.

Sekarang menentukan bagaimana Anda menerjemahkan hal-hal di atas melalui desain visual Anda.

Identifikasi bagaimana Anda akan membuat koneksi Brand melalui konten visual Anda. 

contoh:

  • Menghasilkan pemasaran visual yang mengejutkan, kesenangan dan mendidik penonton
  • Gunakan visual untuk memasuki pikiran dan hati audience. Memahami kebutuhan fisik, emosional, dan rasional mereka.
  • Tahu sebab customer Anda membeli. Apakah untuk:
    • Memenuhi kebutuhan dasar?
    • Memecahkan masalah?
    • Menjadi lebih baik?

Setelah Anda tahu jawaban mereka, Anda dapat memenuhi kebutuhan yang tepat dari customer Anda.

Gunakan konten visual untuk memberikan value nyata dan membuat koneksi.

Buat audience media sosial Anda merasa aman, percaya diri dan nyaman.

Konsisten

Apa perbedaan antara Brand yang mengesankan dan yang mudah dilupakan?

Konsistensi.

Lagipula, Sebuah brand yang konsisten dapat membangun kepercayaan.

Tapi konsistensi tidak berarti melakukan hal yang sama di setiap saluran sosial.

Facebook, Instagram, Twitter – semuanya memiliki audience masing-masing yang unik.

Jadi jangan memperlakukan mereka seolah-olah mereka sama? Setiap orang perlu untuk secara visual menonjol sendiri.

Jangan takut untuk menyesuaikan konten pada setiap media sosial yang Anda gunakan.

Namun perlu diingat, elemen visual yang unik dari brand Anda harus tetap konsisten.

Bagaimana Anda bisa membuat konsistensi di media sosial? Dengan …

  • Nama
  • Komunikasi
  • Gaya
  • Logo
  • Skema warna
  • tagline
  • watermark
  • elemen grafis

Branding di Media Sosial dengan Konten Visual yang Kuat 2

Pilih Warna Palette Terbaik Anda

Tahukah Anda, impresi warna memiliki andil 60% dari penerimaan atau penolakan dari produk atau jasa Anda?

Pilih warna dominan yang menggambarkan pesan Anda, tone, dan identitas.

Pikirkan tentang hal apa yang diwakilinya: energi, vitalitas, kreativitas?

Ingat bahwa warna dapat mengirim pesan yang kuat tentang brand Anda, jadi pastikan itu memperkuat citra brand Anda.

Psikologi dibalik warna brand

  • Hitam menyampaikan pesan dari kekuasaan dan otoritas. Mempunyai kesan stylish dan abadi, memberikan pengalaman ramping, formal, mewah atau klasik.
  • Kuning adalah warna dari matahari. Sangat mudah untuk dipahami mengapa kuning membangkitkan perasaan optimisme, kejelasan, dan kehangatan. Kuning juga merupakan warna yang kaya, seperti warna yang ada pada emas dan harta karun.
  • Oranye adalah warna yang tidak membiarkan siapapun lewat tanpa melihat kearahnya. Warna oranye mengirimkan pesan yang mengatakan, “Saya tidak takut untuk menjadi pusat perhatian.” Oranye melambangkan antusias, percaya diri dan gembira.
  • Merah adalah warna yang kuat secara emosional, dapat menaikkan denyut nadi orang ketika mereka melihat warna merah. Ini adalah warna yang kuat yang hangat, menarik, seksi, dan mendesak. Ini adalah warna darah dan asmara, simbol stop dan mawar klasik.
  • Biru mewakili perasaan tenang, dan dapat melambangkan kesetiaan. Ketika kita berpikir tentang biru, kita berpikir tentang kata-kata “unik, kepercayaan, handal atau jelas.
  • Hijau menyebabkan orang untuk berpikir tentang alam. Ini menenangkan dan menyegarkan. Hijau melambangkan keseimbangan, pertumbuhan, kesegaran dan juga dapat berbicara dengan stabilitas keuangan, seperti hijau adalah warna uang.

5-17-emotion

Ceritakan Kisah Anda

92% konsumen mengatakan bahwa mereka ingin sebuah brand untuk membuat konten yang menceritakan sebuah kisah.

Bagaimana dengan Anda?

Yang perlu diingat …

Ketika Anda membuat cerita dan mempersiapkan visual Anda untuk setiap jaringan sosial:

Menulis dan menciptakan konten untuk telinga adalah tidak sama dengan menciptakannya untuk mata.

Pikirkan tentang hal ini …

Jika seorang tweet bahwa dia sedang makan siang, Anda akan melihat itu lalu pergi dan mungkin tidak pernah kembali melihatnya.

Orang tersebut tidak membuat interaksi dengan audiencenya.

Sekarang, bagaimana jika orang tersebut tweet sebuah gambar pizza yang habis dipanggang dengan saus tomat buatan sendiri, dengan mozarela yang menetes?

Jika Anda seorang pencinta sesama pizza, tiba-tiba indra Anda menjadi hidup.

Anda telah mengaktifkan bagian lain dari otak Anda di mana bukan hanya “mendengar” cerita, Anda benar-benar “merasakan” itu.

Biarkan konten visual Anda menjadi hal yang mendorong penjualan dan menghubungkan customer dengan brand Anda .

Dengan kata lain – konten yang tepat, bersama dengan audience yang tepat akan membantu menceritakan kisah Anda dengan cara yang kuat dan bermakna.

Kesimpulan

Visual marketing bisa menjadi solusi branding di media sosial! Jadi, Anda bisa mulai melakukannya sekarang! Anda bebas share konten visual Anda di beberapa media sosial.

Tapi Anda harus mengetahui hal ini, branding di media sosial membutuhkan waktu.

Bersabarlah, gigih dan tekun agar brand Anda memiliki ruang dalam pikiran audience Anda.

Apakah Anda sudah membuat konten visual untuk branding di media sosial?Anda bisa berbagi pendapat tentang branding di media sosial dengan konten visual yang kuat bersama DigitalMarketer.id pada kolom di bawah ini.

 

Bagikan artikel ini :

Bagikan artikel ini
  • 1.4K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1.4K
    Shares

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>