Apakah Anda Sudah Membuat Konten Berkualitas ? Cek dengan 6 Hal Ini

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas
23 Mei 2016
Bagikan artikel ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bagikan artikel ini :

Apa pendapat Anda tentang konten yang dipublikasikan oleh kompetitor Anda? Apakah konten tersebut adalah konten berkualitas?

Anda mungkin berpendapat konten tersebut kurang berkualitas.

Sangat mudah untuk menilai orang lain tapi sulit untuk mengevaluasi diri kita sendiri.

Semua pesaing Anda mungkin juga berpikir hal yang sama, banyak konten dalam niche Anda tidak berkualitas.

Namun … mereka percaya bahwa konten yang mereka buat adalah pengecualian.

Tidak diragukan lagi jika Anda akan berpikir bahwa konten yang Anda buat sudah juga cukup bagus. Karena jika tidak, mengapa Anda akan mempublikasikannya?

Saya tidak mengatakan Anda salah; Aku hanya menunjukkan bahwa kita semua memiliki bias .Tentu saja Anda akan berpikir konten yang bagus adalah konten yang Anda buat.

Solusi ideal akan menyewa pemasar profesional atau editor untuk mengevaluasi konten Anda dan membandingkannya dengan pesaing.

Namun, itu mungkin jarang Anda lakukan.

Solusi terbaik berikutnya adalah untuk memiliki daftar dari semua penting dari konten yang baik.

Meskipun Anda dapat membuat sendiri, saya pikir saya akan memulai Anda.

DigitalMarketer.id akan memberitahu Anda 6 pertanyaan yang bisa ditanyakan pada diri Anda sendiri sebelum mempublikasikan setiap bagian konten yang Anda buat.

Ini adalah daftar penting untuk mengecek apakah Anda membuat konten berkualitas, Anda juga bisa menambahkannya nanti.

  1. Apakah tujuannya jelas dan sudah tepat sasaran?

Anda dapat menulis dalam dua cara.

Anda dapat menulis untuk diri sendiri, menciptakan sesuatu yang Anda pikir bagus.

Atau Anda dapat menulis untuk pembaca Anda, menciptakan sesuatu yang khusus dibuat untuk membantu, memberikan solusi kepada mereka.

Lalu mana yang disukai? opsi nomor 2. Dalam membuat konten yang bagus, selalu menulis untuk pembaca Anda.

Salah satu kesalahan yang banyak dilakukan oleh content marketer, terutama yang baru terjun dalam bidang tersebut adalah menulis sesuatu yang mereka anggap bagus.

Mereka akan menulis kata-kata kasar, atau pos lain, hanya untuk membuat diri mereka terlihat cerdas. Tapi ini bukanlah apa-apa selain membuat mereka merasa pintar.

Berikut ini adalah contoh dari  postingan di Medium.com :

konten berkualitasSeperti yang Anda lihat, penulis tersebut menulis posting publik yang pada dasarnya adalah kata-kata kasar yang ditujukan CEO nya.

Anda dapat membacanya jika Anda inginkan, tapi pada dasarnya itu adalah banyak mengeluh. Semua tentang dirinya sendiri

Sebagai catatan menarik, edit pada postingan menjelaskan bahwa ia melepaskan lama setelah menerbitkan posting (tidak selalu berhubungan).

Intinya adalah bahkan jika konten ini akan dibaca oleh banyak orang, itu tidak akan mempengaruhi kehidupan mereka.

Dari perspektif pemasaran konten, semua konten yang baik perlu meninggalkan kesan yang baik dari brand Anda masuk ke dalam benak pembaca.

Dan itu adalah salah satu dari 3 hal berikut:

  • Mengatasi masalah – Sebagai contoh, sebuah panduan rinci langkah-demi-langkah untuk menambal dinding.
  • Membuat pembaca untuk mengambil tindakan- Ketika konten fokus pada pembaca, hal itu dapat menginspirasi mereka untuk mengambil tidakan untuk memperbaiki kehidupan mereka. Biasanya DigitalMarketer.id memancing pada Anda untuk melakukan action pada akhir artikel.

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 6

  • Mengedukasi – Semua orang suka untuk belajar tentang hal-hal menarik minat mereka. Konten yang baik dapat fokus memeberikan pembelajaran yang penting, misalnya, tentang SEO, tutorial tentang iklan, membuat website bagi para pemula.

Kembali ke pertanyaan, dan Anda dapat menjawabnya sekarang agar bisa membuat konten berkualitas.

Apakah konten yang Anda tulis memang untuk audience Anda, dan apakah hal itu memberikan sesuatu yang berguna untuk mereka?

Jika topiknya sudah bagus tetapi Anda lebih terfokus pada menulis apa yang Anda pikir baik dalam sebuah artikel, Anda perlu untuk mengeditnya.

Terus-menerus bertanya pada diri sendiri, “bagaimana saya bisa membuat artikel ini lebih jelas bagi pembaca saya?”

Anda harus mampu menyampaikan value yang tepat kepada pembaca atau audience Anda.

  1. Apakah opini Anda didukung dengan sumber yang dapat dipercaya?

Hari-hari yang lebih ketika Anda bisa menulis apa pun yang Anda inginkan dan bisa dipercaya.

Banyak pembaca yang belakangan ini skeptis. Setelah membaca begitu banyak kebohongan dan mendengar janji-janji palsu, mereka perlu diyakinkan agar mereka mau untuk melakukan tindakan yang Anda inginkan.

Dan jika Anda tidak bisa membuat mereka untuk melakukan tindakan tersbut, Anda tidak akan pernah mengklaim tempat itu di kotak email mereka atau memori.

Ini adalah mengapa Anda disarankan untuk melengkapi semua klaim Anda dengan data valid bila memungkinkan .

Mana yang lebih meyakinkan?

Dua klaim tersebut terdengar masuk akal, tetapi itu juga masih sebuah spekulasi. Perbedaannya adalah bahwa yang kedua mempunyai link ke sebuah jurnal ilmiah.

Apa sumber yang dapat dipercaya untuk membuat konten berkualitas? Sebuah kata kunci dalam pertanyaan di sini adalah “kredibel.” Jika pembaca mengklik ke sumber dan tidak mempercayai hal itu, Anda kembali di mana Anda mulai.

Inilah adalah aturan praktis untuk memilih sumber yang kredibel adalah:

  • Studi (jurnal artikel) adalah yang terbaik
  • Postingan analisis data
  • situs pemerintah
  • situs yang sangat dihormati (seperti webMD)
  • Posting yang ditulis oleh penulis yang sangat terkenal (atau wawancara dengan mereka)
  1. Apakah Anda sudah menambahkan gambar yang mendukung konten berkualitas?

DigitalMarketer.id selalu menyelipkan konten visual dalam setiap artikelnya.

Salah satu manfaat dari menyelipkan banyak gambar adalah gambar dapat memperjelas teks, sehingga lebih mudah untuk dibaca.

Tapi kalau itu hanya hal gambar dalam konten Anda lakukan, itu masalah.

Gambar dapat:

  • Memperjelas konsep yang sulit
  • Memberikan wawasan/pengetahuan tambahan
  • Menghadirkan data yang tidak bisa dijelaskan dalam teks

… Semua dengan cara yang dapat dinikmati sebagian besar pembaca.

Tapi terlalu banyak blogger, bahkan blogger yang bagus, menyia-nyiakan kesempatan ini

Berikut ini adalah contoh dari sebuah blog yang tidak menggunakan gambar dengan baik:

Apakah Anda paham apa hubungannya bidak catur dengan menjadi brand publisher? Ini merupakan contoh yang jangan Anda tiru.

Menggunakan gambar yang tepat dapat mengambil posting Anda dari biasa-biasa saja untuk baik atau dari baik untuk besar.

Berikut ini adalah contoh dari duniafitnes.com yang menjelaskan tentang penyakit meningitis dengan gambar:

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 7Bahkan tanpa membaca artikel ini, kami yakin Anda sudah memiliki ide yang bagus untuk  membuat gambar yang menarik.

Gambar tersebut memberikan nilai plus untuk teks sekitarnya sehingga bisa menjadi konten berkualitas.

Sama seperti setiap kalimat mempunyai makna untuk sebuah konten, begitu juga dengan gambar.

  1. Apakah Anda mempunyai Kompetitor? (Dan apakah Anda yang terbaik?)

Pikirkan konten Anda sebagai produk (bahkan jika itu gratis).

Hampir setiap produk memiliki kompetisi. Anda bisa pergi ke toko kelontong atau warung dekat rumah, dan Anda akan menemukan kecap yang dibuat oleh beberapa perusahaan yang berbeda.

Mencari panduan untuk SEO, dan Anda akan menemukan tidak hanya lima, tapi ribuan yang bersaing dalam topik konten tersebut.

Sebelum Anda mempublikasikan, dan bahkan sebelum Anda menulis, Anda perlu tahu apa yang Anda hadapi.

Biasanya, ini berarti akan berada pada pencarian Google dan frase kata kunci apa yang menggambarkan konten Anda.

Sebagai contoh, Anda bisa mencari kata kunci “belajar seo untuk pemula” atau “Panduan SEO untuk pemula” untuk melihat para kompetitor Anda jika Anda memang ingin membuat konten berkualitas dengan topik SEO.

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 4Selanjutnya, setidaknya liat konten pada halaman pertama hasil pencarian tersebut.

Lihat mereka, dan analisa kekuatan dan kelemahan konten mereka. Kemudian, membandingkan mereka dengan konten Anda.

Jika konten Anda lebih buruk di beberapa bagian, itu perlu ditingkatkan sebelum Anda mempublikasikannya. Tidak ada yang beralih ke produk baru jika itu lebih buruk dari yang lama.

Ada satu pengecualian: Tidak ada kompetisi dalam monopoli. Monopoli ada ketika sebuah perusahaan dapat menciptakan produk yang tidak ada orang lain bisa membuatnya, baik karena alasan hukum atau ketidakmampuan untuk menciptakannya.

Sangat bagus untuk memiliki monopoli jika Anda melihatnya dari perspektif bisnis. Karena produk Anda akan laku, tidak ada pesaing dan bisa memperoleh banyak profit

Jika memungkinkan, Anda harus mencoba untuk membuat monopoli konten pada topik yang Anda tulis.

Jika Anda dapat membahas suatu topik dari sudut pandang yang tidak ada orang lain bisa menirunya, Anda dijamin dapat terlihat menonjol dan konten Anda bisa menjadi konnten yang berkualitas.

Misalnya, konten berikut ini dari neil patel:

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 3

Banyak orang mungkin dapat menulis “10 pelajaran untuk optimasi tingkat konversi.”

Namun sedikit orang dapat mengatakan bahwa mereka menghabiskan ratusan ribu dolar untuk optimasi konversi kemudian berbagi apa yang dia pelajari.

  1. Apakah judul dan paragraf pertama sudah menarik?

Judul atau headline dapat mempengaruhi tingkat konversi sebesar 40% , dan memainkan peran besar dalam traffic secara keseluruhan.

Ini adalah bagian yang banyak dibaca sebelum memutuskan apakah mereka tertarik untuk membaca isi artikel yang sebenarnya.

Anda harus menuliskan setidaknya 20 judul berbeda untuk setiap bagian dari konten yang Anda buat.

Memang itu membutuhkan banyak waktu hanya untuk 10-15 kata-kata, tapi itu adalah bagian penting dari konten Anda agar dapat menarik pembaca.

Sadar untuk dapat membuat judul yang bagus membutuhkan latihan, tapi pada dasarnya apa yang dapat Anda lakukan adalah menempatkan diri pada posisi pembaca Anda dan bertanya pada diri sendiri:

Apakah saya benar-benar perlu membaca artikel ini sekarang?

Sangat penting untuk menyenggol orang agar membaca artikel Anda  sekarang  karena kebanyakan orang akan membacanya nanti dan akhirnya tidak membacanya.

Dan jika Anda tidak bisa jujur ​​menjawab pertanyaan itu dengan “ya,” Anda perlu judul yang lebih baik. Jangan terburu-buru itu penting.

Anda bisa menyimak beberapa artikel berikut tentang bagaimana cara membuat headline yang bagus untuk membuat konten berkualitas:

Setelah Anda membuat judul, beralih ke paragraf pembuka Anda: biasanya 100-200 kata. Ini adalah bagian kedua yang paling penting dalam membuat konten berkualitas.

Setelah judul, banyak yang akan membaca paragraf pembukaan dan kemudian memutuskan apakah mereka ingin membaca seluruh isinya.

Sekali lagi, tanyakan pada diri sendiri pertanyaan yang sama. Untuk memaksa mereka membaca, Anda harus bisa menjawab pertanyaan yang sedang mereka cari jawabannya dan sebuah cerita yang ingin mereka ketahui sampai selesai.

Ini sulit.

Namun Anda bisa melihat contoh berikut ini:

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 5

  1. Apakah konten Anda bisa dipahami oleh pembaca biasa?

Seorang content marketer bukanlah seorang pembaca biasa. Apa yang kita anggap bagus biasanya tidak pas bagi rata-rata pembaca atau pembaca biasa.

Penelitian menunjukkan seseorang membaca hanya sekitar 20-28% dari sebuah konten.

Kebanyakan pembaca adalah skimmer (membaca cepat/hanya sekilas).

Mereka membaca dengan cepat isi artikel, mencari sesuatu yang menarik. Sangat penting bahwa Anda menyertakan unsur-unsur yang menarik dan mengundang pembaca untuk memperhatikan lebih dekat.

Ada beberapa aspek utama yang perlu dipertimbangkan.

Aspek # 1 – Subheadlines penting untuk Anda pikirkan: Buka posting blog baru, dan baca dengan cepat. Lalu lihat Apa yang paling menonjol?

Biasanya, itu adalah subheadlines karena mereka lebih besar dan biasanya lebih tebal dari isi teks.

Pembaca menilai seluruh posting Anda dengan judul dan setiap bagian dengan subheadline nya.

Anda bisa membuat subheadlines yang membuat para  pembaca cepat/skimmer tertarik untuk membaca isinya. Sebagai contoh:

apakah Anda sudah membuat konten berkualitas 8

Anda tidak perlu menghabiskan cukup banyak waktu untuk membuat subheadline ini, namun sebisa mungkin untuk menarik pembaca.

Aspek # 2 – Ketelitian: Sangat penting bahwa Anda menjaga dasar-dasar pembacaan dalam pikiran. Tidak ada yang akan membaca posting jika itu semua blok teks yang terlihat besar-besar.

Sebaliknya, buat artikel atau posting blog Anda agar menjadi konten berkualitas dengan:

  • Paragraph pendek –  Gunakan maksimal 3 kalimat dalam 1 paragraf.
  • Memiliki lebar blog yang pendek – Setiap baris harus memiliki tidak lebih dari 100 karakter di dalamnya. Banyak yang mengatakan bahwa 66 karakter per baris itu ideal. lebar blog yang cukup pendek menjaga pembaca merasa seperti mereka membuat sebuah progress.
  • Gunakan kata-kata sederhana – sebisa mungkin gunakan kata yang dapat dengan mudah dipahami oleh para pembaca.

Aspek # 3Images: Gambar yang memperjelas teks seperti yang telah disebutkan sebelumnya akan membuat konten lebih mudah dibaca.

Lebih penting lagi, sebuah gambar dapat menarik perhatian pembaca.

Bayangkan Anda sedang membaca sekilas sebuah posting dan melihat gambar yang menarik. Tidakkah Anda ingin membaca kelanjutan dari artikel atau postingan tersebut?

Gambar akan selalu menarik perhatian, dan jika mereka menarik (yaitu, bukan foto saham dasar), mereka dapat menyedot para skimmer.

Kesimpulan

Menjadi kritis terhadap apa yang Anda buat sendiri akan membantu dalam proses pembuatan konten berkualitas dan akan memenangkan hati pembaca Anda.

Tapi kadang-kadang sulit untuk mengkritik diri sendiri, dan sangat mudah untuk memberikan diri Anda manfaat dari keraguan.

Melalui daftar pertanyaan untuk semua konten Anda akan mempublikasikan. Ini memastikan bahwa Anda tidak melewatkan kelemahan yang mencolok dan perlu untuk ditingkatkan.

Perlu diingat bahwa ini adalah daftar penting. Anda mungkin memiliki hal-hal lain yang ingin Anda tanyakan pada diri Anda sebelum Anda mempublikasikan sesuatu untuk memastikan standar tinggi dari konten yang Anda buat.

Jika Anda memikirkan pertanyaan-pertanyaan tambahan yang bagus untuk diri Anda sendiri sebelum membuat konten berkualiatas, DigitalMarketer.id akan senang jika Anda berbagi pertanyaan tersebut dengan kami dan yang lainnya pada kolom komentar di bawah ini.

Bagikan artikel ini :

Bagikan artikel ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>